Saturday, August 28, 2010

Kebenaran?

TANAH YANG DIJANJIKAN sebenar akan terbongkar tidak lama lagi selepas beribu-ribu tahun tersimpan dalam peti rahsia yang amat terahsia, lebih rahsia daripada rahsia artifak dalam cerita-cerita Hollywood.

Tanah inilah yang diperkatakan oleh Nabi Musa AS semasa pertapaannya selama 40 hari di Gunung Sinai. Semasa pertapaan itu Nabi Musa AS berkata, Ya, sayalah manusia dan Yang Maha Esa adalah Satu.

Ketika Malaikat Jibrail membawa Nabi Musa ke Gunung Sinai, Nabi menyaksikan satu kejadian Anak Manusia dan Nabi tegaskan itu adalah anak kesayangannya.

Ingatkah ketika Nabi Musa AS berkata "Saya akan kembali ke Tanah Nenek Moyang di mana Tanah tersebut ada banyak Istana."

Dalam kitab Bible, John ada berkata, Tanah Nenek Moyang yang dimaksudkan Nabi Musa AS ada sepuluh Raja dan terletak di negeri Patmos dan ya, maksud banyak istana adalah ramai Sultan dan di negara kita yang tercinta Malaysia ada 10 Sultan termasuk Sultan Brunei dan Sultan-Sultan ini bergilir-gilir untuk menjadi Raja segala Raja selama 5 tahun!

Memeranjatkan, dalam bible ada mencatatkan Jesus pernah berkata, Raja-Raja ini akan mengangkat salah satu daripadanya dengan nama 'Menghina Tuhan'. Mengejutkan kita memanggilnya Duli Yang Maha Mulia kerana gelaran sebegitu hanya patut diberi hanya kepada Allah SWT.

Masa akan menentukan, InsyaAllah kemunculan, kebangkitan kali kedua agama Allah SWT yang sebenar-benarnya akan bermula dari sini, di Negeri Tuhan, The New Jerusallem. Malaysia jika dibacakan terbalik menjadi Aisyalam dan inilah semenanjung emas seperti yang tercatat dalam catatan pakar geografi Yunani, Ptolemy.

Kerana kemasyuran negeri di pertemuan tiga lautan, kapal-kapal Hiram Nabi Sulaiman AS sanggup berulang alik untuk mendapatkan bekalan emas untuk membina kerajaan termasyur, di Gunung Ophir atau Gunung Ledang.

Begitu juga dalam rekod kerajaan Mesir Purba, perkataan Prao untuk Raja Mesir sebenarnya diambil dari nama Raja Perahu yang memerintah gugusan kepulauan yang kaya dengan emas, kemenyan dan kapur barus digunakan dalam upacara mereka.

Permaisuri Cleopatra juga pernah mengadakan satu ekspidisi ke kepulauan ini dan dia memanggil tanah ini sebagai Tanah Dewa-Dewa dan mengaku keturunannya berasal dari negeri ini.

Pada tahun 1930'an, Pakar Sejarah British telah menemui artifak kuno di Raub Pahang dengan bahasa Hebrew ditulis di atasnya dan artifak tersebut dibawa ke Muzium British.

Tanah ini juga dipanggil Malaya dan puncak tertinggi dunia dipanggil Himalaya, Domain internet bagi Malaysia adalah MY dan singkatan Malaysia dalam arena sukan antarabangsa adalah MAS iaitu emas!!

Malaysia ada 12 negeri menggambarkan 12 kaum Israel yang hilang, lihat saja dalam buku revelation lambang tanah yang dijanjikan, lambang bintang dan bulan tersebut ada dalam bendera Malaysia.

Lebih menguatkan lagi fakta, Melayu tidak mengetahui sejarah asal-usul, inilah kaum hilang yang sebenar, yang akan bangun menentang Yahudi dan menyembelih mereka seperti yang dijanjikan, lihat sahaja negara barat mula mengalih pandangan kepada Bumi bertuah ini!!!

Inilah Tanah Yang Dijanjikan, bukannya benua Amerika seperti dalam Buku Mormon kerana plat emas tersebut telah dicuri dari orang Melayu dan dibawa ke Amerika!!

Siapakah Melayu sebenarnya? Dari manakah asalnya Melayu itu? Ketika ramai pengkaji memperdebatkan kaum-kaum yang hilang seperti The Lost Tribe of Israel, Atlantis, Lemuria, Sodom and Gomorrah malah masih mencari-cari siapakah Gog and Magog, rahsia bangsa misteri ini masih terpelihara di dalam tabut rahsia sejak beribu-ribu tahun. Tiada siapa yang tahu dari mana asalnya bangsa ini. Bagaimana bangsa ini boleh wujud di tanah paling selatan benua Asia, 'di penghujung dunia'. Bangsa yang hilang masih tidur dan ditidurkan. 'Di hujung dunia', setelah penat mengembara, bangsa misteri berehat dan berehat... tidur dengan lenanya... senyap sunyi tanpa siapa mengganggu walaupun Hitler telah pergi ke Tibet menjejak bangsa misteri, tetapi dia juga ketinggalan jejak mereka...dimanakah bangsa misteri ini meneruskan perjalanan mereka?Masih adakah masa lagi untuk menjejaki mereka?

'Dihujung Dunia' bangsa ini masih nyenyak tidur!