Wednesday, March 2, 2011

Arab+demokrasi=???

Hari ini, dunia melihat dengan penuh perhatian bagaimana Arab world, dari Morocco hingga ke Iran melalui saat revolusi besar-besaran...persoalan terus bermain di minda adalah, revolusi ini sebenarnya menjurus ke arah apa?

Setakat ini, dua pemimpin tumbang, di Tunisia dan Mesir, di Libya pula hanya tinggal telur di hujung tanduk. Semua pemimpin Arab pasca-kolonial semuanya tergamam, ketakutan, kuasa rakyat adalah kuasa sebenar!

Tapi aku yakin tidak ada yang berani bertaruh dengan mengatakan di penghujung revolusi ini akan lahir satu sistem demokrasi ala barat di negara-negara barat. (Kalau berani bertaruh ngan aku, RM100 sudah, hahaha)

Sebab apa aku berani bertaruh, sebab aku jadikan Iraq sebagai contoh, bagaimana US dan Nato menyerang negara tersebut serta menghabiskan berbillion-billion dolar dengan menggunakan nama demokrasi hanya menjadikan Iraq sebuah negara huru-hara walaupun ada kerajaan yang dipilih konon-kononnya atas nama demokrasi.
Kesudahannya, perang hampir 9 tahun negara tersebut tidak kemana, berpuluh-puluh ribu nyawa tidak berdosa melayang.

Satu lagi contoh, demokrasi telah digunakan sebaik-baiknya oleh kumpulan Islamist seperti Hezbollah dan Hamas untuk berkuasa, bila mereka menang, negara barat terus campur tangan mengatakan mereka tidak layak memerintah, adakah itu demokrasi yang dimaksudkan? Sedangkan kumpulan ini bertanding di bawah payung demokrasi. Jadi jelas demokrasi dimaksudkan barat adalah demokrasi pilih kasih. Sekaligus mengkucar-kacirkan lagi negara-negara Arab ini.

Bagi aku untuk menjawab soalan ini mudah, (hahaha! Sape la aku ni tapi aku nak tulis gak!) Bagi aku jawapannya adalah Islam. Tapi jawapan ni masih belum memadai lagi bagi aku, sebab ade lagi faktor lain.

Faktor lain yang amat penting adalah ekonomi, kerana kegagalan ekonomi juga adalah punca kepada kejatuhan demokrasi (betulkan aku jika aku silap) di negara-negara Arab, kemiskinan terus membelenggu mereka, sebab itu aku lihat cabaran pertama dalam revolusi Arab hari ini adalah untuk tumbangkan rejim diktator mereka, dengan harapan mereka akan mempunyai masa depan yang lebih baik.

Negara Arab dan Negara barat adalah berbeza, untuk meletakkan demokrasi sebagai sistem, mereka perlu ada asas yang kukuh, kelas pertengahan yang kaya, sosial masyarakat yang teguh, kebebasan politik, media dan pertubuhan. Itu kot asasnya. Hahaha!

Jadi masalah sebenar di negara Arab sekarang bukannya berpunca dari orang Islam di situ, tetapi masalah ini berpunca dari barat, kerana orang barat gagal untuk mengikut rentak bangsa Arab!

Semoga bangsa Arab memilih jalan yang betul...

5 comments:

tommy said...

sulit juga berpendapat untuk masalah ini :(

lutvie said...

visit my blog too .. gunajayainfo.blogspot.com

Asim Shahzad said...

Very very nice post and very great information. This blog is very intresting and informative. keep it up dud!!!!!! very nice work

Anonymous said...

DEMOKRASI suatu persoalan

comic said...

a good post..